Thursday, 13 June 2013

Air Mata Kerinduan Dalam Doa'ku.



Asssalamu'alaikum wbt.

Alhamdulillah. Saya ingin mengajak diri saya sendiri serta teman-teman sekalian untuk sama-sama kita mengucap rasa syukur kehadrat Ilahi tanpa rasa jemu.

Sungguh kita tidak mampu untuk menghitung berapa banyak nikmat yang Allah kurniakan kepada kita sejak kita dilahirkan sehingga kini.

Allahu Rabbi. Terasa Allah itu Maha Penyayang kepada kita makhluk yang kerdil dan tidak punya apa-apa. Sedang kita cuba renungkan begitu banyak dosa yang kita lakukan, namun Allah masih meminjamkan kita nikmat kehidupan agar segera kita sedar dan kembali bertaubat. In shaa Allah.

Teman-teman sekalian, hari ini saya ingin mencoretkan sesuatu perihal rasa rindu. Rasa rindu juga merupakan satu nikmat yang begitu besar nilainya diberikan kepada kita. Saya yakin dan percaya kalau kita semua pasti pernah merasa rindu pada insan-insan yang teristimewa.

Rasa rindu itu mungkin hadir tatkala kita berjauhan dan tidak selalu bersua muka. Ya memang benar, kini aku telah dilamun rindu yang teramat sangat.

Rinduku ini adalah rindu kepada kedua ibu bapaku. Sejak 7 tahun lalu ketika aku melanjutkan pelajaran, inilah kali kedua seumur hidupku duduk berjauhan dari kedua ibu bapaku.

Setelah hampir seminggu aku berhijrah semula di tanah semenanjung ini, entah kenapa tidak ada hari yang berlalu tanpa aku merindukan kedua ibu bapaku.

Rasa rindu itu kian mencengkam hebat tatkala aku menadah tangan untuk berdoa' laksana aku selesai menunaikan solat.

Allahu Rabbi. Setiap kali aku menuju kalimah mendoa'kan kedua ibu bapaku pasti pipi ini dilinangi air mata kerinduan yang tidak terperi.

"Ya Allah.. Ampunilah dosa kedua ibu bapaku, sepertimana mereka mengandungkan, melahirkan, mendidik, dan membesarkanku dengan penuh kasih sayang. Ya Allah.. Kurniakanlah cahaya hidayahMu untuk mereka agar kami bertemu disyurgaMu. Ya Allah.. Berilah mereka kesihatan, kekuatan serta Engkau lindungilah mereka dari sebarang malapetaka yang tidak diingini, kerana aku tidak mampu menjaga mereka yang berada dikejauhan. Ya Allah.. dengan hikmah dan kasih sayangMu aku mohon jagakan mereka untuk diriku, kerana aku begitu kasih dan sayang pada mereka. Perkenankanlah doa' seorang anak yang merindukan orang tuanya ini ya Allah. Aamiiiin"

Demikianlah rangkap doa' yang sering kutitipkan untuk kedua orang tuaku.

Allahu Rabbi. Tatkala berdoa' itu aku terbayang wajah kedua ibu bapaku yang tersenyum dihadapanku. Terlalu banyak kenangan manis yang membayangi kotak fikiranku jua. Terkenang bersarapan bersama mereka, makan malam bersama mereka, bersiar-siar bersama mereka, menonton TV bersama mereka dan pelbagai lagi memori indah bersama mereka.

Namun, saat yang paling aku rindukan adalah menjadi imam dihadapan mereka ketika menunaikan solat subuh dan maghrib. Usai aku mengimamkan mereka, pasti aku akan salam mencium tangan mereka, cium pipi kedua mereka, cium dahi mereka dan memeluk mereka erat dengan penuh kasih sayang.

Subhanallah.. Saat itu aku merasakan bahawa begitu besarnya nikmat mempunyai ibu dan ayah. Apabila kita berjauhan terasa rindu itu memberi makna dan kesedaran kepada kita untuk lebih menghargai mereka.

Teman-teman sekalian, aku bukan anak yang soleh kepada kedua orang tuaku dan adakalanya aku jua pernah mengguris hati kecil mereka, dan aku sangat menyesal serta merasakan cukup berdosanya diri ini kepada orang tua.

Namun, aku ingin mengajak kepada teman-teman diluar sana marilah kita sama-sama menghargai kedua orang tua kita sebaik-baiknya. Sedih... bahkan terlalu sedih melihat senario hari ini yang menyaksikan anak-anak tidak lagi mahu menghormati orang tua, melawan cakap orang tua, bahkan meninggalkan orang tua di rumah-rumah kebajikan.

Sungguh kita tidak pantas untuk melakukan demikian kerana jasa dan kasih sayang mereka begitu besar dan tidak mampu untuk kita membalasnya sehingga hujung nyawa pun.

Teman-teman.. kadang-kadang kita tidak mampu untuk menilai dan merasa bagaimana nikmat punya orang tua, kerana hati kita sudah keras dan hanya melihat kesenangan dan hiburan dunia semata sehingga kita terlupa akan mereka.

Namun, kalau anda ingin bertanya sebagaimana nikmatnya punya orang tua? Tanyakan soalan itu kepada insan yang sudah tidak punyai ibu dan ayah. Pasti mereka akan menjawab kalau ibu dan ayah masih ada ingin sekali aku memeluk dan mencium mereka setiap hari.

Teman-teman, sudah menjadi lumrah kehidupan manusia yang sering lupa untuk lebih menghargai tatkala ia ada didepan mata. Usai ia sudah pulang menemui sang Pencipta barulah kita ingin melakukan yang terbaik untuk mereka, sedang ianya sudah terlambat.

Teman-teman, kenapa perlu tunggu mereka sudah tiada untuk membahagiakan mereka? Sedang kita punya waktu sekarang bersama mereka. Kalau anda duduk jauh dari mereka segeralah hubungi mereka lewat telefon bimbit, bertanyalah khabar mereka.

Kalau anda berada bersama mereka, segeralah hidangkan secawan kopi untuk mereka dan duduklah berbual-bual menemani mereka. Kalau anda sedang makan bersama mereka, segeralah anda hidangkan nasi dan lauk untuk mereka dengan senyuman.

Kalau anda pernah melukakan hati mereka, segeralah capai tangan mereka serta menciumnya dan rendahkan hatimu sebagai anak yang menyesali perbuatannya dan pintalah kemaafan kepada mereka, agar kita tidak menjadi anak yang derhaka. Na'uzubillahi minzalik.. Dosa kepada orang tua tergolong dari salah satu dosa-dosa besar.

Nabi SAW bersabda:
"Semua dosa diakhirkan hukumannya sekehendak Allah SWT sehingga ke hari kiamat, kecuali dosa kerana derhaka kepada kedua orang tuanya, maka yang demikian diciptakan hukumannya bagi yang melakukannya". (riwayat Al-Hakim)

Kalau mereka sakit, segeralah anda menjaga makan minum, selimuti mereka dan mendoa'kan agar diangkat kesakitan itu oleh Allah swt. Kalau anda sedang rindukan mereka, segeralah anda menadah tangan untuk berdoa' dan luahkan segalanya kepada Allah Azza Wa Jalla untu memberi kekuatan agar memikul bebanan rindu yang tidak terperi ini.

Dan yang paling penting sekali kalau benar kita sayang kepada mereka berdua, marilah kita berusaha untuk menjadikan diri kita sebagai anak yang soleh dan solehah. Untuk apa? Agar kita semua menjadi saham akhirat kepada kedua orang tua kita nanti dan in shaa Allah kita akan dipertemukan bersama mereka di syurga Allah yang abadi.

Janganlah kita menjadi anak yang membebani amalan dosa kedua orang tua kita tatkala kita hidup tanpa ada iman dan takwa. Misalnya mudah, bermulalah dengan perlahan. Mungkin anda boleh bermula dengan perkara asas dulu, misalnya anda mula untuk menjaga solat dan menutup aurat dengan sempurna.

Di dalam As Shahih diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :

“Apabila seorang anak Adam meninggal, maka akan terputus amalannya kecuali tiga perkara : sedekah jariyah, atau ilmu yang bermanfaat, atau anak soleh yang mendoakan kepadanya”.

Sentiasalah mohon kekuatan agar Allah tetapkan hati-hati kita dalam keadaan ketakwaan kepada Allah swt. Teman-teman dihujung penulisan saya ini saya tinggalkan anda dengan hadis ini dan cubalah untuk memahami bahawa kasih sayang Allah itu terletak kepada kasih sayang kedua ibu bapa kita:

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

"Keredaan Allah bergantung pada keredaan ibu bapa, dan kemurkaan Allah bergantung pada kemurkaan kedua-dua ibu bapa". (riwayat al-Hakim)

0 comments:

Post a Comment