Wednesday, 16 January 2013

Cinta Noda




Assalamu’alaikum wbt dan salam sejahtera.

Alhamdulillah.. Pertama dan selamanya tanpa rasa jemu mari saya mengajak diri saya dan teman-teman sekalian agar merafakkan setinggi-tinggi rasa syukur kehadrat Ilahi kerana masih memberi peluang untuk kita hidup pada masa ini.

Teman-teman yang dikasihi kerana Allah, pada kali ini saya akan menerangkan salah satu daripada jenis cinta. Cinta yang saya maksudkan adalah cinta noda. Adakah anda pernah mendengarkan istilah ini dimana-mana?

Baiklah, mungkin saja tidak bukan. Saya akan memberikan satu contoh cinta noda dalam bentuk cerita dan nama-nama dan kisah ini rekaan semata ya. Misalnya, cerita antara Zul dan Zulaika.

Zul dan Zulaika merupakan remaja belasan tahun yang bertemu di alam maya yang sudah begitu sinonim dengan remaja. Apa lagi kalau bukan “Facebook”. Perkenalan itu akhirnya menimbulkan minat untuk mereka saling kenal dengan lebih dekat.

Sejak kali pertama perkenalan mereka, mereka begitu akrab bahkan keakraban itu sudah ingin diterjemahkan di alam realiti. Akhirnya Zul mengajak Zulaika untuk berjumpa buat kali pertama di taman bunga.

Pertemuan itu bukan pertemuan yang terakhir bahkan diikuti dengan pertemuan-pertemuan lain selepas itu di arena yang berbeza. Zul mengajak makan di KFC lah, mengajak pergi tengok wayang lah, mengajak pergi shoping lah, dan macam-macam lagi lah.

Zulaika dan Zul sudah terlalu asyik dan mesakan itulah cinta sebenar. Kerana mereka serasi dan sering ada untuk satu yang lain. Apa yang mendukacitakan apabila cinta noda itu terus menjadi parah.

Akhirnya, mereka terus bersama dan sering berjumpa dan sudah tidak mengendahkan hukum syarak dalam Islam lagi. Sudah tidak ada batas pergaulan, sehingga berpegang-pegang tangan, mencubit pipi, dan berpelukan. Nau’zubillah.



Begitu hebat bahana cinta noda ini menghambat hampir setiap muda mudi remaja kini. Cinta noda ini mengaburi kaca mata Iman dihati mereka. Cinta noda ini terus mekar dengan langkah-langkah yang membawa kepada maksiat.

Lihatkan dimana permulaan cinta noda mereka. Ya. Benar sekali, ia bermula dari cinta pandang pertama. Bak kata pepatah “Dari Mata Turun Ke Hati”. Ada benarnya juga pepatah melayu ini, justeru itu orang-orang mukmin tidak dianjurkan melihat sesuatu yang bukan halal baginya.

Rasulullah saw pernah bersabda, ditujukan kepada Ali r.a

“Wahai Ali, Jangalanh kau ikuti pandangan pertama dengan pandangan kedua. Yang pertama adalah milikmu, sedangkan yang kedua akan menimpamu” (HR. Tirmidzi)

Berdasarkan hadith diatas kita melihat ada dua kata kunci yang harus kita bahaskan bersama. Yang pertama kata kunci “milikmu”. Apa yang dimaksudkan dengan milikmu. Begini penjelasannya, perkataan milikmu itu menjelaskan bahawa sering kali juga kita melihat manusia berlainan jenis dengan keadaan yang tidak disengajakan, misalnya punyai urusan kerja. Justeru itu, ia tidak mengundang kemurkaan daripada Allah swt.

Namun, kata kunci kedua adalah “menimpamu”. Kata kunci ini menjelaskan apabila kita melihat sesuatu yang tidak halal bagi kita dengan sengaja bahkan kita melihatnya acap kali. Justeru itu pandangan itu adalah pandangan yang benar-benar mengundang kemurkaan Allah swt dan ianya adalah dosa. Sekiranya Allah murka itu adalah malapetaka yang paling besar untuk seorang umat manusia.

Lantaran orang yang tidak lagi mengindahkan Iman tatkala hati sudah tertaut dengan cinta noda. Cinta noda ini telah diperkukuhkan dengan dorongan daripada nafsu syahwat. Nafsu syahwat ini akan terus menggelodak jiwa kita dan menyebabkan kita tidak lagi mampu mengawalnya, kerana nafsu syahwat ini hendak mengecapi kepuasan.

Tidak ada enti puas bagi nafsu syahwat sehinggakan kita diheret kelembah maksiat yang haram. Nau’zubillah. Perumpamaan yang paling jelas menggambarkan nafsu syahwat ini adalah umpama orang yang sedang meminum air lautan. Semakin dia minum semakin pula merasa dahaga.

Menuruti hawa nafsu ini itu bermakna anda sedang menuju pada jalan kesesatan yang tiada penghujung.

Allah swt berfirman:

Maka apakah engkau tidak melihat orang-orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya, dan Allah membiarkan dia sesat menurut ilmu-(Nya) dan Dia menutup pendengaran hatinya, dan Dia adakan atas penglihatannya satu tutupan? Maka siapakah yang menunujukinya sesudah Allah? Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?
(Al-Jatsiyah:23)

Cinta noda ini bukan sahaja didorong oleh nafsu syahwat bahkan ia juga diperkukuhkan dengan hasutan syaitan laknatullah. Syaitan tidak pernah akan berhenti untuk menyesatkan anak cucu Adam.

Allah swt berfirman:

Iblis berkata, “Wahai Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahawa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya” (Al-Hijr: 39)



Justeru itu, cara terbaik untuk mengekang nafsu syahwat yang bergelora dan hasutan syaitan yang menyesatkan ini adalah kita memutuskan cinta noda ini dengan serta merta. Nah teman-teman sekalian, mungkin saja ada dalam kalangan kita yang sudah tertipu oleh cinta noda ini, sama ada kita sedar ataupun tidak.

Apa tunggu lagi? Sekarang anda tahu definisi cinta anda dimana. Kalau benar cinta anda ini adalah cinta noda, segeralah kembali kepangkal jalan dan bertaubatlah kepada Allah dengan sebenar-benar taubat. Kepada anda yang baru nak terjebak, segeralah beristighfar agar Allah pelihara anda dari dosa dan maksiat.

Kepada anda yang tidak pernah terjebak, berdoa’alah agar Allah sentiasa memelihara agar kita tidak pernah kenal dengan cinta noda ini. Insya’Allah. Aamiiin.

Subhanallah.. Teman-teman yang dikasihi sekalian, fitrah manusia itu memang sentiasa perlu akan cinta. Sentiasa ingin dicintai dan mencintai bukan. Namun, Allah tidak berlaku zalim pada hambaNya dan sesungguhnya nikmat cinta itu anugerah Allah swt dan mana mungkin Allah berikan cinta andai tidak mahu memberikan bahagia. Justeru itu, marilah sama-sama kita menuju cinta suci.

Apa dia? Anda nak tau apa itu cinta suci? Baiklah saya akan jelaskan untuk dalam tulisan yang akan datang. Insya’Allah. Jangan lupa untuk sama-sama saya berbicara apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan cinta suci?

Sebelum saya menutup tulisan saya hari ini, saya mohon maaf andai penulisan ini menyentuh sensitiviti teman-teman semua. Namun, atas dasar cinta saya pada sesama manusia saya berusaha mengajak anda agar menuju cinta yang suci dan mendapat redha Allah. Bukankah mencintai sesama muslim itu adalah tuntutan cinta juga, dan kalau benar cinta pasti sama-sama ingin menuju jannah Allah swt.

Sekian, Terima Kasih.

Jumat MS

0 comments:

Post a Comment